PENCATATAN UTANG PPH PASAL 23, 26 DAN 4(2)

February 21, 2018


PENCATATAN UTANG PPh PASAL 23

Pemotongan PPh pasal 23 dilakukan oleh Wajib Pajak  yang memberikan penghasilan kepada Wajib Pajak lain dalam berbagai bentuk penghasilan seperti berikut:
  1. Jasa
  2. Sewa
  3. Dividen
  4. Royalti
  5. Bunga
  6. Hadiah
Sifat pemotongan PPh pasal 23 bagi Wajib Pajak yang mempunyai penghasilan, atau yang dilakukan pemotongan, dapat dibedakan sebagai berikut:
  1. Final
  2. Tidak Final
Apabila Wajib Pajak membayar jasa, dividen, bunga, sewa, royalti, hadiah kepada rekanan atau kepada pemegang saham atau pemegang hak, dan penghassilan tersebut dipotong  PPh pasal 23, maka Wajib Pajak yang memotong PPh pasal 23 tersebut harus mengakuinya sebagai utang PPh pasal 23.

Bagi rekanan, pemegang saham, atau pemegang hak yang dipotong PPh pasal 23, akan diakui sebagai piutang pph pasal 23 yang dapat dikreditkan atau sebagai pelunasan PPh, tergantung dari sifat potongan PPh pasal 23 tersebut.

Jurnal transaksi pemotongan PPh pasal 23 dilakukan oleh Wajib Pajak sebagai pemotong PPh pasal 23 sebagai berikut:

Bunga Jasa                                      xxx
           Kas/Bank                                                          xxx
           Utang PPh pasal 23                                          xxx

Biaya jasa digunakan sebagai nama rekening apabila berkaitan dengan pembayaran jasa, tetapi apabila berkaitan dengan biaya lainnya seperti bunga, sewa, atau royalti, maka nama rekening tersebut harus disesuaikan.

Berlainan dengan pemungutan PPh pasal 22 industri tertentu yang dilakukan oleh penjual, maka pemotong pph pasal 23 dilakukan oleh yang memberi penghasilan , atau yang mempergunakan jasa, sewa, atau membayar bunga, dividen, royalti. Bagi pemotong PPh pasal 23, jurnalnya tidak dibedakan apakah PPh pasal 23 tersebut bersifat final atau tidak final.


PENCATATAN UTANG PPH PASAL 26 

Wajib Pajak yang membayar gaji, jasa, dividen, bunga, sewa, royalti kepada orang asing atau badan luar negeri , dan sudah memotong PPh pasal 26, maka potongan PPh pasal 26 tersebut harus diakui sebagai utang PPh pasal 26 oleh Wajib Pajak.

Bagi karyawan, rekanan, pemegang saham, pemegang hak yang berstatus sebagai Wajib Pajak luar negeri tersebut, potongan PPh pasal 26 diperlakukan sebagai piutang PPh pasal 26 sekaligus sebagai pelunasan PPh terhutang.

Jurnal atas transaksi oleh Wajib Pajak yangn telah memotong PPh pasal 26 akan dilakukan seperti berikut:

Gaji Karyawan                                    xxx
        Kas/Bank                                                                          xxx
        Utang PPh pasal 26                                                          xxx

Gaji karyawan asing digunakan sebagai rekening apabila berkaitan dengan pembayran gaji yang dilakukan oleh Wajib Pajak terhadap karyawan asing, tetapi apabila berkaitan dengan biaya lainnya seperti bunga, sewa, atau royalti terhadap perorangan atau badan luar negeri maka nama rekening tersebut harus disesuaikan. Dapat juga jurnal berkaitan tersebut tidak terhadap biaya tetapi terhadap biaya tetapi terhadap pembayaran dividen, maka jurnalnya akan menjadi seperti berikut:

Pembayaran dividen asing                 xxx
       Kas/Bank                                                                          xxx
       Utang PPh pasal 26                                                          xxx  


 PENCATATAN UTANG PPh PASAL 4(2)

Wajib Pajak yang membayar kepada Wajib Pajak lain atas penghasilan yang merupakan objek pemotongan PPh pasal 4(2) diharuskan memotong PPh pasal 4(2) sebagai utang PPh pasal 4(2).
Jurnal dari pengakuan utang PPh pasal 4(2) antara lain seperti pada jasa konstruksi berikut ini:

Pembangunan konstruksi                   xxx
         Kas/Bank                                                                        xxx
         Utang PPh pasal 4(2)                                                      xxx

Bagi wajib pajak perbankan yang membayar bunga tabungan, deposito, maupun SBI, atau Wajib Pajak membayar bunga obligasi melalui bursa efek, diharuskan memotong PPh pasal 4(2) sebagai utang dan memperlakukan pembayaran bunganya sebagai biaya, yang lebih lanjut akan dilakukan jurnal seperti berikut:

Biaya bunga                                       xxx
           Kas/Bank                                                                     xxx
           Utang PPh pasal 4 (2)                                                 xxx

Bagi wajib pajak yang menjual sahamnya melalui bursa efek diharuskan memotong PPh pasal 4(2), dan memperlakukan pootongan PPh pasal 4(2) sebagai utang, dan memperlakukan pembayaran saham sebagai modal yang lebih lanjut akan dilakukan jurnal seperti berikut:

Kas/Bank                                          xxx
          Modal A                                                                       xxx
          Utang PPh pasal 4 (2)                                                 xxx

Bagi rekanan, nasabah, dan pemodal, potongan PPh pasal 4 (2) diperlakukan sebagai piutang PPh pasal 4 (2) sekaligus pelunasan PPh terutang atas penghasilan yang diperoleh dari kegiatan di atas.

You Might Also Like

0 comments

Subscribe